Gunung Kelud Di Kediri Jawa Timur Meletus (Erupsi) Di Hari Valentine

Gunung Kelud Di Kediri Jawa Timur Meletus (Erupsi) Di Hari Valentine- - -Tepat tanggal 13-14 februari gunung kelud meletus dimana pada jam-jam tersebut adalah tempat orang-orang merayakan hari valentine. Menurut agama islam merayakan hari valentine tidak diperbolehkan, apakah ini bukti murkanya allah pada umat yang merayakan hari valentine sehingga gunung kelud di kediri jawa timur dibuat melutus guna untuk mengingatkan para umat manusia atas kuasa allah.

Aktivitas vulkanik yang terus meningkat membuat status Gunung Kelud dinaikkan dari Waspada menjadi Siaga. Oleh karena itu, Pemerintah Kabupaten Blitar, Jawa Timur, segera mendirikan 6 posko bencana mengantisipasi jika Gunung Kelud meletus.

Kepala Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Blitar Katidjan mengatakan, posko itu antara lain di Kecamatan Terdampak, yaitu Nglegok, Gandusari, Ponggok, dan Garum.

"Satu posko kami dirikan di kantor BPBD Kabupaten Blitar dan di pendopo," tambah Katidjan di Blitar, Selasa (11/2/2014). Untuk diketahui, Gunung Kelud meliputi 3 kabupaten, yaitu Kediri, Malang, dan Blitar.

Katidjan mengatakan, pemerintah daerah sedang menyiapkan segala keperluan jika Gunung Kelud yang memiliki ketinggian 1.731 meter di atas permukaan laut meletus. Selain lokasi evakuasi untuk warga, juga disiapkan untuk tempat evakuasi bagi ternak mereka.

Katidjan juga menyebut tim saat ini masih rapat untuk memastikan lagi tentang persiapan dan selanjutnya akan meninjau lokasi pengungsian. Sejumlah lokasi yang akan digunakan adalah bangunan milik pemerintah seperti balai desa, maupun fasilitas umum seperti masjid, mushala, sampai sekolah.

"Untuk asumsi awal sekitar 32 titik tempat pengungsian. Yang kami cari, struktur bangunan harus kuat dan untuk finalnya masih kami matangkan," ucap Katidjan.

Untuk saat ini, Pemda Blitar masih mendata jumlah warga yang harus mengungsi. Di daerah ini, terdapat ratusan warga yang tempat tinggalnya sangat dekat dengan kawasan Gunung Kelud, mulai yang berjarak 5 kilometer, 10 kilometer, sampai 15 kilometer.

Jarak terdekat permukiman warga dengan Gunung Kelud adalah 5 kilometer terdapat di 2 desa yaitu Desa Sumberasri di Kecamatan Nglegok, serta Desa Karangrejo di Kecamatan Garum.

Sementara, untuk jarak 10 kilometer terdapat di Kecamatan Gandusari, Garum, dan Nglegok, dan jarak 15 kilometer terdapat di Kecamatan Ponggok. BPBD Blitar hari ini juga akan turun ke lapangan langsung mengecek kondisi bangunan yang akan dijadikan sebagai tempat evakuasi warga.

Kabupaten Blitar merupakan salah satu daerah terdampak letusan Gunung Kelud. Pada pengalaman letusan sebelumnya, tingkat kerusakan akibat letusan gunung yang pernah meletus secara "efusif" atau tertahan itu cukup parah.

PVMBG telah menetapkan kenaikan status Gunung Kelud dari Waspada menjadi Siaga. Kenaikan itu dipicu terjadinya peningkatan aktivitas vulkanik di gunung tersebut, terhitung sejak Senin 10 Februari pukul 16.00 WIB.

Sementara itu, kondisi kegempaan di Gunung Kelud pada Selasa 11 Februari mulai pukul 24.00 WIB sampai pukul 06.00 WIB terjadi 16 kali gempa vulkanik dalam, 95 kali gempa vulkanik dangkal, satu kali gempa tektonik jauh, dengan suhu air mencapai 56,3 derajat selcius. (Ant/Eks)

Poskan Komentar